Sabtu, Maret 2, 2024
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Pj Gubernur Sulsel Ajak Masyarakat dan Swasta Proaktif Atasi Stunting

MAKASSAR, KORAN SULSEL – Penjabat Gubernur Sulawesi Selatan, Bahtiar Baharuddin, membuka Rapat Koordinasi (Rakor) bersama Tim Percepatan Penurunan Stunting Sulawesi Selatan yang dilaksanakan di Ruang Rapat Pimpinan (Rapim) Kantor Gubernur, Rabu, 13 September 2023.

Percepatan penurunan stunting adalah program prioritas pemerintah sebagaimana tertuang dalam RPJMN 2020-2024. Target nasional pada tahun 2024, prevalensi stunting turun hingga 14 persen.

Selaras, penanganan stunting dan gizi buruk merupakan salah satu program prioritas Bahtiar sebagai Penjabat Gubernur Sulawesi Selatan. Adapun angka prevalensi stunting Sulawesi Selatan pada 2022 mencapai 27,2 persen yang turun dari tahun 2021.

“Memang suatu kesyukuran karena penanganan stunting dilakukan dengan baik di Sulawesi Selatan,” kata Bahtiar.

Untuk penanganan stunting menjadi perhatian. Salah satu dari empat Pokja yang dibentuknya adalah penanganan stunting. Ia berharap, berbagai pihak juga terlibat dalam penanganan stunting. Termasuk relawan dan pihak swasta.

Demikian juga dengan Badan Amil Zakat Nasional (BAZNAS) yang dapat membantu masyarakat dan warga miskin.

“Mengurus masalah stunting bukan hanya pemerintah saja. Pada akhirnya kekuatan masyarakat kita sinergikan termasuk swasta,” terang Bahtiar.

Sementara itu, Penjabat Sekretaris Daerah Provinsi Sulawesi Selatan, Andi Muhammad Arsjad, memuji kinerja Kabupaten Takalar dalam upaya percepatan penurunan stunting. Pasalnya, Kabupaten Takalar berhasil menurunkan angka stunting di tahun 2022. Kabupaten Takalar masih tercatat sebagai daerah yang memiliki angka prevalensi stunting tinggi, namun belakangan ini signifikan menurun. Berdasarkan data SSGI pada tahun 2022, prevalensi stunting Kabupaten Takalar berada pada angka 31,1 persen. Angka ini menurun jauh dibandingkan dengan tahun 2021 sebesar 34,7 persen.

Ini didukung karena Takalar telah membuat program aplikasi Takalar Ayo Atasi Stunting. Di mana dengan aplikasi ini para pimpinan daerah, OPD, dan TP2S dapat memantau kondisi anak stunting satu per satu berdasarkan nama dan alamat. Ia berharap agar Sulawesi Selatan yang menjadi contoh adalah Kabupaten Takalar.

“Untuk yang Sulawesi Selatan kita bisa mencontoh Takalar,” sebutnya.

Sedangkan, Kepala Dinas P2KBP3A Kabupaten Takalar, Asriadi Ali, menjelaskan, Perpres 72 Tahun 2021 mengamanahkan BKKBN sebagai leading sektor untuk percepatan penurunan stunting tersebut.

“Kita harus terus berupaya karena percepatan penurunan target nasional 14 persen. Itu bukan hal mudah tapi bukan juga hal yang mustahil, sehingga diperlukan kerja kolaborasi yang jelas oleh semua stakeholder,” ucapnya.(hms/KS)

spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Most Popular