Sabtu, April 13, 2024
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

BRIN Dorong Pemda Lain Contoh Program Lorong Wisata Makassar

MAKASSAR, KORAN SULSEL – Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) mendorong pemerintah kabupaten dan kota lainnya di Indonesia mencontoh inovasi penataan ruang program Lorong Wisata yang digagas Pemerintah Kota Makassar, Sulawesi Selatan.

Koordinator Fungsi Penyiapan Perumusan dan Pelaksanaan Kebijakan Bidang Diseminasi Riset dan Inovasi Daerah BRIN Aris Irawan saat bertemu Wali Kota Makassar Moh Ramdhan Pomanto di Makassar, Jumat, mengatakan program Lorong Wisata salah satu inovasi dalam memanfaatkan lahan kosong di gang-gang menjadi nilai tambah bagi masyarakat.

“Program yang digagas wali kota itu patut untuk dicontoh oleh pemerintah daerah lainnya di Indonesia karena dampaknya sangat besar bagi masyarakat,” ujarnya.

Lorong Wisata salah satu inovasi Wali Kota Moh Ramdhan Pomanto resmi diluncurkan pada Agustus 2022 dan saat ini terus berkembang dengan sudah lebih 2.000 lorong tersebar di seluruh kecamatan.

Program ini memuat 21 konten, antara lain food security, inflation control, circular economy, city farming, city garden, sosial mitigasi, destinasi wisata baru, dan pengembangan UMKM.

“Kami menganggap ini sesuatu yang bagus dan kami juga pengin apa yang dihasilkan di sini bisa dikopi dan diseminasikan sebagai inspirasi di beberapa kota,” kata Aris Irawan.

Ia mengharapkan program itu juga bisa menginspirasi pemerintah daerah atau pimpinan daerah lainnya dalam membangun daerah masing-masing.

“Pak Danny Pomanto ini punya ide yang bagus dan bisa mengeksekusinya karena tidak semua orang yang punya ide bisa mengeksekusi. Nah, pak wali ini kombinasi itu,” katanya.

BRIN akan bekerja sama dengan Badan Riset dan Inovasi Daerah (Brida) Kota Makassar untuk menyingkap konsep yang sudah diterapkan di Kota Makassar.

“Konsep yang ada di sini akan kita ekspose ke pemerintah lain melalui forum Rapat Koordinasi Teknis (Rakortek) Brida yang akan kita gelar nanti,” ucap dia.

Wali Kota Makassar Moh Ramdhan Pomanto memohon bimbingan dari peneliti BRIN. Apalagi, Kota Makassar baru bermetamorfosa menjadi Brida tahun ini.

“Kami mohon bimbingan BRIN, secara ekosistem kita sudah siap,” katanya.

Dia juga menyampaikan terima kasih pujian dilontarkan BRIN atas inovasi Lorong Wisata yang sudah berjalan saat ini.

Menurut dia, inti dari sebuah kota berupa keterlibatan publik, yaitu upaya melibatkan masyarakat dalam membangun sebuah kota.

Oleh karena itu, Danny Pomanto membuat ekosistem kota secara mandiri melalui Lorong Wisata yang menjadikan Makassar saat ini sebagai kota yang resiliensi. (ant/KS)

spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Most Popular